Interview Kerja: Beda Rasanya Fresh Graduate dan Berpengalaman

12:44:00 PM

Hola!

Balik lagi ke #NgobrolinKerjaan, masih dalam edisi interview, secara tahap ini masih banyak sisi lain yang bisa dibahas. Apalagi buat yang fresh graduate dan baru nyemplung ke kenyataan alias dunia kerja. Dunia yang jahanam tapi juga ngehidupin diri sendiri jadi bisa beli lipstik haha. Fyi, yang namanya interview tuh gak cuma dialami sama yang baru lulus kuliah. Kita-kita yang udah kerja 2 tahunan lebih juga masih ngalamin proses interview kerja. Ada satu hal yang menonjol bedanya interview waktu masih fresh graduate sama pas kalian udah berpengalaman. Apa? Scroll terus sampe bawah.



Gugup


via GIPHY
Gue pribadi saat mau interview mau statusnya waktu itu masih fresh grad atau sekarang yang udah berpengalaman (cieile) pasti ngalamin gugup. Karena yang namanya interview kan kita berusaha 'jual diri' ya biar dapet kerjaan. Cuma beda gugupnya nih. Gugup pas fresh grad lebih karena gue gak tau gimana pertanyaan yang keluar dari HRD atau user.
Sedangkan gugup interview pas udah berpengalaman kerja gini lebih ke gugup ketemu usernya. Apalagi kalau perusahaan yang dituju itu perusahaan terkenal atau emang gue incer. Secara gue pasti berekspektasi lebih pengen keterima dong.

Obrolan Interview
Pertanyaan kayak "kenapa pindah" "kenapa pengen bergabung" dan pertanyaan standar lainnya itu jadi momok yang pasti dihapal dan krusial buat fresh grad. Pertanyaan standar kayak gini tuh nakutin banget, dan bikin gue saat masih fresh grad pusing sendiri. Padahal pertanyaannya standar tapi karena pengen kerja dan pressure fresh grad itu, jadi lebih bikin deg degan.

Pas udah kerja dan melewati interview sebanyak gonta ganti sempak, pertanyaan standar itu bisa dilewati dengan lebih santai. Gue pribadi, menganggap pertanyaan standar pas interview sama HRD itu baru pintu gerbangnya aja dan gak sekrusial saat ngobrol sama user alias calon atasan. Kalian tinggal tanya-tanya dan sugar coat the answer sih. Tapi yang pasti, jangan pernah bohong, kalau gak jago bohong apalagi, keliatan banget fakenya.

Interview Gak Lagi Nakutin

via GIPHY
Ini sih yang paling signifikan buat gue. Pas jaman-jaman masih fresh grad, interview itu kayak tes Ujian Nasional, harus perfect dan bikin tegang. Baru ketemu HRD aja udah pusing, belum kalau ketemu calon atasan apalagi sampe level bos besarnya. Duh puyeng!

Tapi sekarang gue memandang interview sebagai bentuk sharing. Iya, masih ada tahap 'basa-basi' yang serius kayak pas ketemu HRD. Tapi gue jauh lebih paham tujuan dari setiap tahapnya. Gue pun bisa liat mana yang emang beneran tahap basa-basi dan mana tahap yang krusial banget.

Gue bisa lebih nikmatin interview dan prosesnya. Udah gak lagi ngerasa "duh banyak amat nanyanya", karena mereka emang pengen tau lo tuh gimana. Alesan lainnya, gue juga udah pernah interview orang sih, dan pertanyaan standar itu keluar karena emang mau denger dari si calon karyawan.

Interview sekarang udah bisa lebih selow, tapi tetep, kuasai materinya. Dan pas daftar ke perusahaan yang dimau, gue juga lebih paham perusahaannya gimana dan role-nya bakal kayak apa. Salah jawab pas interview udah biasa, soalnya pemikiran gue udah lebih ke "kalau jodoh gak kemana". Karena yang sempurna sekalipun belum tentu keterima. Kenapa? Karena nyari karyawan tuh gak cuma dari skill aja, tapi cocok-cocokan!

Last Word

Haha kayak mau kemane aja ya. Intinya, buat kalian yang masih struggling cari kerja dan harus interview sana-sini, keep going. Selalu evaluasi setelah interview  yang gagal. Apa yang bisa dipoles lagi, jawaban kece apa lagi yang bisa kalian pakai dan lainnya.

Segitu aja deh soal interview dari sudut pandang gue saat jadi fresh grad dan sekarang udah kerja 3 tahun. Kalau ada yang mau ditanyain atau dibahas, feel free to comment down below ya! Thank you for reading.

You Might Also Like

0 comments

Part of

Blogger Perempuan

Part of

beautynesia blogbeautynesia

Also In

https://www.facebook.com/groups/1949767178581022/

Labels