Tinder dan Baper

5:59:00 PM

Hola!

Tulisan seperti ini gak akan masuk blog Heytarra sebenernya. Karena niat awal bikin Heytarra ya buat bahas beauty dan kehidupan kerja. But hey, this is my blog dan banyak hal menarik yang bisa gue bahas di sini. So I decide to write what's been buzzing in my mind lately, and it is Tinder dan kebaperan cewek-cewek.





"Gue belom mau berkomitmen", "ah entar dulu deh, masih sibuk sama kerjaan, gue", "baru juga putus gue" kurang lebih tiga alasan itu yang sering gue denger tiap kali nanya ke match di Tinder soal baperan (cewek yang lagi baper ke mereka) mereka. Topik baper gara-gara Tinder ini muncul gara-gara suatu hari abis nonton konser Katy Perry, temen gue curhat hubungannya yang kandas sama baperan Tinder dia. Temen gue ini langsung bete dan merasa main Tinder itu "nyebelin".

*pandangan saat baper* via GIPHY

Dari situ gue langsung kilas balik ke kisah gue sendiri. Gue pun pernah baper, kira-kira sama 2 1/2 orang, hahaha. Kenapa setengah, karena yang satu ini awalnya gak baper tapi jadi pacar, lah loh. Yang ini lain kali aja dibahasnya, sekarang lagi bahas si Baper-nya.

Dari sekian banyak cowok yang gue temui dari Tinder, hampir semua jawab ada cewek yang baper ke mereka. Untuk yang ngaku gak jadian, alasannya kurang lebih seperti yang udah gue sebut sebelumnya. Sisanya, mengaku gak ada, bener atau enggak, ya cuma mereka yang tau. Abis itu, pertanyaan gue berikutnya adalah "berapa umur cewek yang baper sama lo?" Karena gue match sama yang seumuran, 26, jadi kebanyakan kurang lebih di angka 26 ke bawah.

Oke. Gue mencoba memahami kenapa dan bagaimana cewek-cewek ini baper dengan ukuran yang bisa diukur, seperti usia dan udah berapa lama mereka main Tinder. Pertimbangan ini juga balik ke pengalaman gue sendiri sih, waktu gue masih baperan, itu gue baru 1-3 bulanan main Tinder and I was 23.

Ada beberapa yang tau durasi baperannya main Tinder, banyak juga yang gak tau dan nanya. Mereka tau karena nanya, "udah berapa lama main Tinder?" sebuah pertanyaan yang lazim ditemui, gils haha. Dan kecurigaan gue terkonfirmasi sih, banyak yang baru main kayak 1-2 bulanan gitu, gak tahunan kayak gue! (judge me! haha).

So based on this, gue menyimpulkan kebanyakan cewek yang baper sama cowok di Tinder karena mereka baru main Tinder dan kecenderungan usia yang masih muda. Faktor usia ada di urutan kedua, karena pada kenyataannya banyak yang seumuran gue masih baper, tapi kuncinya ada di durasi main Tinder. Apakah lo pemain baru atau lama.

Gak Salah Baper
Jadi, apa salah kalau gue baper? Nope, no! Baper itu wajar, manusia punya hati dan nemuin orang yang nyambung dan asik itu enak banget rasanya di hati.. hahay. What you and I need to know is the pattern! Pola bapernya di Tinder.

Enak rasanya nemuin orang yang nyambung, enak rasanya punya background kerjaan atau keluarga yang sama, enak rasanya bisa sharing sama seseorang yang relate sama kita. But our hopes and expectations can kill anytime.

Kita Ini Apa?
Pernah nanya kayak gitu ke orang yang kamu baperin? What's his answer? Kalau dia jawab, kita ini pasangan, good for you! Tapi kalau dia jawab kayak kalimat di paragraf kedua tulisan ini? Atau malah merasa terganggu, Remuk hayati....


Beberapa cowok pernah gue temui bahkan ngerasa pertanyaan "kita ini apa" itu demanding dan mereka merasa gak perlu capek-capek terikat dalam hubungan sama kita-kita ini yang lagi baper.

Hubungan itu dibangun atas dua orang manusia, ini hal yang perlu kita tau dan sadari. Sadari dalam artian saat kita baper orang lain belum tentu ngerasain yang sama walaupun dia chat setiap hari atau telpon sampai jam tiga pagi.

Tinder is an online platform, where you can meet strangers and surprisingly found someone you feel connected with. Tapi yang kita temui tetaplah "orang asing", even mereka ternyata sekantor sama temen, atau temen sekolah yang dulu tau cuma selewatan aja. Mereka dan kita punya hidupnya masing-masing, mereka dan kita punya banyak hal di belakang yang gak saling diketahui. Mereka bisa aja melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan ke kita.

Nah, kalau lo lagi berada di posisi baper sama cowok dari Tinder dan merasa gak mendapatkan kepastian yang lo mau, girl.. you gotta open that app again and reply those unanswered cute guys messages.

Karena nungguin baperan doang itu ngabisin waktu, dan punya banyak temen nongkrong lebih seru.




Siapa yang pernah baper sama cowok di Tinder? Share kali pengalamannya :p

You Might Also Like

4 comments

  1. Bahahaha sudut pandang yang menarik tar. Gue langsung kesini begitu lo update di story. Unfortunately gue belum merasakan asiknya main tinder sih (mungkin next time coba ke-baper apa kaga ya haha), tapi gue mengamini sih tulisan lo karena ada temen gue yang juga kadang mempertanyakan 'status' mereka setelah komunikasi begitu lama. Yang gue tangkep sih, berawal dari niatnya sih main tinder buat apa. Emang nyari pasangan atau cari temen baru karena kalo cari pasangan pasti akan lebih cepat bapernya hahaha. Walopun gitu, 3 klien WO gue nikahnya dapet dari tinder lho 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh ada ibu haha. Niat kadang suka beda sama hasilnya :)) dan emang banyak sih yg nikah dari Tinder, udah jodoh aja terus nyampe nikah. Good for them

      Delete
  2. Wah,, menarik,,,
    Kayaknua seru juga ya main Tinder. Jadi pengen nyoba ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru kok, tinder itu gimana kitanya aja, mau dibawa seru atau serius :)

      Delete

Part of

Blogger Perempuan

Part of

beautynesia blogbeautynesia

Also In

https://www.facebook.com/groups/1949767178581022/

Labels