Pengalaman Trip ke Labengki - Sombori | What to Expect?

1:29:00 PM

Heyho!

Alasan kenapa akhirnya gue nge-trip ke Labengki dan Sombori ini karena mirip sama El Nido. Gue udah lama pengen ke El Nido karena pantai dan gua-guanya cakep banget. Eh ternyata di Indonesia banyak, nah Labengki dan Sombori ini salah satunya. Dengan sharing cost bareng temen yang anak Backpacker Jakarta, akhirnya berangkatlah gue awal Oktober tahun ini. So, was it good?
pantai menuju puncak khayangan


Buat yang males googling, Labengki dan Sombori itu daerahnya di Sulawesi Tenggara, well si Sombori sih masih masuk Sulawesi Tengah. Tapi keduanya cuma berjarak 2 jam naik perahu kayu. Gimana cara ke sana? Beli tiket Jakarta - Kendari, ada yang transit di Makassar ada yang langsung dan biasanya lebih mahal, selisih 500 ribuan.

Sedih banget waktu gue berangkat, gue naik Sriwijaya dan transit di Makassar. Eh yang harusnya jam 5 pagi cabut, malah diundur sampe jam 2 siang. Waktu gue sehari "ilang" di Makassar, harusnya jam 7 pagi udah sampe Kendari dan nyebrang. Pesawat JKT - Kendari gue dapet 2 jutaan PP (gak sampe 2.5 sih kalau naik yang transit di Makassar). Bisa lebih murah kalau dapet promo dan belinya lebih jauh hari, gue beli sebulan kurang harganya naik 100-200 ribu gitu, padahal udah cek 2 bulan sebelumnya gak segitu.

Nah, berhubung ada 7 orang yang juga sama flightnya, kita nginep dulu dan siangnya makan pallubasa serigala, tempat pallubasa terkenal deket pantai Losari. Enak sih, kuahnya pake serundeng gitu, isinya bisa campur jeroan atau daging aja. Abisnya 25 ribuan sama nasi.

Kelar keliling sebentar kita akhirnya terbang ke Kendari. Nah di bandara Kendari yang kecil ini pas lo keluar akan disambut banyak orang yang nawarin sewa mobil, nawarinnya sambil teriak-teriak. Saran gue ya lo pake trip aja sih kalau mau ke sini, jadi ga usah ambil pusing penawaran dari mas-mas di bandara.

Karena kemaleman, akhirnya kita bertujuh disebrangin ke Labengki besok pagi, jam 3. Yang gue kaget, ternyata dermaganya di belakang rumah kita nginep, padahal gak ada suara ombak, gak ada bau amis anyir kayak kebanyakan pantai loh. Udaranya juga gak berasa pantai.

Btw, ini gue trip bareng @ratusaraah share cost, kena 1.2 juta. Doi ini anak Backpacker Jakarta, jadi suka ngadain "open trip" gitu, jadi tinggal bawa badan aja dan waktu itu gue ber-11. Bayar 1,2 juta itu udah makan sama penginapan homestay rumah warga. Termasuk transport dari meeting point (bandara Kendari) dan sebaliknya. Ada tambahan buat yang mau pinjem alat snorkeling.

Akhirnya Nyebrang - Day 2

Airnya tenang banget sih, kapalnya juga gak segoyang itu, ombaknya gak gede, dan ternyata gak sedingin yang gue pikir (ini jam 3). Dan serunya lagi, kita sempet liat lumba-lumba, lagi loncat deket perahu, yang liat cuma berdua sih termasuk gue, yang lain lagi molor hahaha.

Perjalanan sampe ke Labengki makan waktu 3 jam-an, dan kita langsung nyampe di homestaynya. Perahunya tuh bener-bener berhenti depan homestay, kita naik tangga kayak dermaga kayu gitu terus langsung masuk rumah.

salah satu spotnya, bisa lebih tinggi di sebelah kiri ini

Jam 10an gitu kita langsung ke Puncak Khayangan jarak dari homestay ke Puncak Khayangan lumayan lama sih, 2 jam gitu. Buat spot foto di sini, naik tangga kurang lebih 5 menitan, gak jauh tapi cukup terjal. Buat yang jarang gerak kayak gue, lumayan banget. Di sini kita cuma foto-foto dari tebing tinggi doang, pantainya juga gak panjang, jadi foto, terus cus ke spot berikutnya.

Lanjut, kita ke Goa Allo. Tadinya, gue kira guanya ini bakal ada di dalam tebing dan masuk ke dalem banget gitu, taunya cuma tebing yang membentuk goa. Di sini juga foto aja, bisa berenang but not that much space sih. Bagian bawahnya juga karang bebatuan, jadi turun berenangnya juga pake sendal.

Berikutnya kita berangkat ke spot terkenal kalau trip ke Labengki - Sombori, yaitu Rumah Nenek. Jadi ada sebuah rumah kayu yang random abis di tengah laut deket tebing gitu, yang tinggal di sini nenek-nenek (ada 3 orang kalau gue gak salah) dan keluarganya. Di sini bener-bener gak ada penduduk lain, dan mereka pun cerita kalau buat kebutuhan makan dan minum harus naik perahu dulu ke pulau yang ada penduduknya.

rumah nenek dan keluarganya dari jauh

Kita makan siang dan ngobrol-ngobrol sama keluarga nenek. Ceritanya kenapa mereka bisa tinggal di sini karena emang udah dari dulu aja bikin rumah di sini, terus si nenek ditinggal suaminya yang sampe sekarang gak balik-balik. Di sebelah rumah neneknya, ada dua rumah lagi, itu rumah anak pertamanya. Dia punya berapa anak gitu, gue lupa, tapi mereka udah pada tinggal ke pulau lain. Tapi mudiknya ke sini, gokil gak tuh, mudik ke tengah laut.

Cuma... rumah nenek aslinya udah rubuh, karena beberapa waktu lalu cuacanya jelek banget dan angin kencang. Si nenek selamat sih, terus akhirnya tinggal di rumah sebelahnya. Runtuhan rumah doi juga masih ada. Ada highlight penting yang lo harus tau, si nenek suka bikin pisang goreng dan itu enak! Jangan bayangin pisang goreng biasa ya, ini pisangnya dijemur sampe kering tapi masih agak lembek, terus digoreng. Teksturnya kayak sale, tapi se-chewy itu. Kayak makan karet sih, cuma enak, gue suka aja. Mau dibungkusin tapi gak tega ya, beli pisangnya kudu 2 jam sendiri naik perahu.

air kiri, one of my fave spot
Abis dari Goa Allo, kita berangkat ke Air Kiri. Nah di sini baru puas berenang sih, walaupun pantai ini sebenernya muncul kalau airnya lagi surut. Jadi pasirnya ada di antara dua tebing batu. Bagus banget buat ambil foto pake drone. Dan terbilang dangkal kalau mau snorkeling ala-ala, atau underwater photo.

Day 3
Lanjut besok ya.

You Might Also Like

0 comments

Part of

Blogger Perempuan

Part of

beautynesia blogbeautynesia

Also In

https://www.facebook.com/groups/1949767178581022/

Labels